"To revolt today, means to revolt against war" [Albert Camus]

 

Blog ini berisi working paper, publikasi penelitian, resume berikut review eksemplar terkait studi ilmu-ilmu sosial & humaniora, khususnya disiplin sosiologi, yang dilakukan oleh Wahyu Budi Nugroho [S.Sos., M.A]. Menjadi harapan tersendiri kiranya, agar khalayak yang memiliki minat terhadap studi ilmu-ilmu sosial & humaniora dapat memanfaatkan berbagai hasil kajian dalam blog ini dengan baik, bijak, dan bertanggung jawab.


Selasa, 09 September 2014

PSYCHO (18+)

PSYCHO (18+)


Wahyu BN

Emosiku tak tertahankan lagi, kuambil parang yang menyandar di sudut tembok dekat kursi. Haris tampak terperangah, tapi waktunya benar-benar habis kali ini, ajalnya kan’ segera tiba. Aku berlari keluar memutari halaman tuk menujunya. Seketika ia tersadar dan buru-buru masuk rumah. Saat ia hendak menutup daun pintu, dengan sigap kutendangnya. “Gubrak!”, Haris jatuh menimpa meja-kursi ruang tamunya. Istrinya tampak terkaget-kaget melihatku dari dalam agak kejauhan.

Tak mau bertele-tele, karena memang murkaku padanya selama ini tak tertahankan lagi; kuhunuskan mata parangku tepat di jantungnya, masuk sekitar 10 hingga 15 senti mengakrabi tubuhnya. Darah Haris yang kehitam-hitaman pun muncrat, bukti kalau hatinya memang hitam legam, dan betapa ia pantas untuk mati.

“Pembunuh! Pembunuh!!!” istri Haris meneriakiku, juga agar orang-orang di luar mendengarnya. Aku segera berlari menujunya, tanpa pikir panjang, kulayangkan parang tuk membelah kepalanya. Sayangnya, parangku sekedar menancap di dahi istri Haris yang lumayan cantik itu, membuka kepalanya dengan tanggung. Ini semata-mata kulakukan hanya untuk membungkamnya. “Salah sendiri pakai teriak-teriak segala!”, ucapku sambil melihatnya meregang.

Bebarengan dengan ambruknya istri Haris yang lumayan cantik itu, kudengar isak tangis dari kamar gelap. Masha-Allah! Itu anak Haris yang masih usia SD. Apa aku juga harus menghabisinya? Tapi, dia kan tak bersalah? Oh noes![1]

Tapi, kalau ia tak kuhabisi, orang-orang bakal tahu kalau aku pelakunya; lagian dia dulu juga pernah menghinaku, ikut-ikutan bapaknya, mengataiku sinting. Berarti ia juga bersalah. Okelah kalau begitu!

Kudatangi anak itu, ketakutan akut tampak meraut di wajahnya, ketakutan paling ekstrem yang pernah dideranya. Ia tak punya siapa-siapa lagi, tak ada ayah-ibu tuk berlindung, dan kini, nasibnya di tanganku, kecuali kalau anak ini memegang pistol, tentu, nasibku lah yang di tangannya.

“Sini Nak, sini. Jangan takut sama om. Sini anak manis, om takkan melukaimu…”. Aku tak berbohong, kan kucari cara tercepat tuk membinasakannya, hingga tak secuil pun sakit dirasanya, ya paling-paling cuma seperti digigit tengu; selayaknya dusta para orangtua pada anak lelakinya sewaktu sunatan.

Aku tak boleh berlama-lama, tiba waktuku tuk menyempurnakan kejahatan. Kupegang kepala anak itu, kutundukkan sedikit, ia masih saja terisak. “Ssssh, tenang Nak, tenang. Jangan menangis, ssssh,”. Parangku menjulang, mengetahui pasti tempatnya mendarat: leher anak itu. Dan, dengan sekejap tebasan, kepala anak itu jatuh menggelinding seperti bola kecil yang biasa digunakan anak-anak kampung sini bermain saban sore.

Tugasku belum rampung, aku bertanggung jawab penuh atas nasib tiga mayat yang menggeletak tak tentu tempat ini, juga kebersihan rumah mereka, hehe. Satu per satu mereka kuseret ke kebun belakang, kulumuri bensin, dan kusulut dengan korek yang kutemu di meja makan. Mereka sirna mengabu dengan benda-bendanya sendiri. Nyaring suara adzan Magrib yang berkumandang dari langgar terdekat seolah menghantar kepergian mereka menjumpa Tuhannya. Oh, romantis nian momen ini, satu keluarga terbang menuju surga…, mahasuci Engkau ya Tuhan…





[1] “Oh no!” dalam bahasa Perancis.

0 komentar:

Poskan Komentar

Facebook Connect

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger